Wednesday, August 31, 2016

Kehidupan Politik, Sosial Budaya, Ekonomi, dan Agama Kerajaan Islam

Kehidupan Politik, Sosial Budaya, Ekonomi, dan Agama Kerajaan Islam - Kali ini saya akan membagikan sebuh artikel sejarah kerajaan islam di indonesia. Dalam artikel ini akan saya buat dalam 3 bab yaitu Pendahuluan (Latar Belakang, Rumusan Masalah), Pembahasan (Kerajaan Aceh dan Samudra Pasai), dan Penutup (Kesimpulan).

Kehidupan Politik, Sosial Budaya, Ekonomi, dan Agama Kerajaan Islam

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

1. Kerajaan Samudra Pasai
Kerajaan Samudera Pasai merupakan Kerajaan Islam pertama di Indonesia yang terletak di sebelah utara Perlak di daerah Lhoksumawe sekarang (pantai timur Aceh), Aceh Utara. Kerajaan Samudera Pasai didirikan oleh Meurah Silu pada 1267 M. Pada 1267, telah berdiri Kerajaan Islam pertama di Indonesia, yaitu kerajaan Samudera Pasai. Hal ini juga dapat dibuktikan dengan adanya Batu nisan makam Sultan Malik Al Saleh pada 1297 sebagai Raja pertama Kerajaan Samudera Pasai.

Bukti-bukti arkeologis yang mengarah kerajaan ini adalah dengan ditemukannya makam raja-raja Pasai di Kampung Geudong, Aceh Utara. Makam ini terletak di dekat reruntuhan bangunan pusat Kerajaan Samudera Pasai di Desa Beuringin, Kecamatan Samudera, sekitar 17 km sebelah timur Lhokseumawe. Di antara makam raja-raja tersebut, terdapat nama Sultan Malik al-Saleh, Raja Pasai

pertama. Malik al-Saleh adalah nama baru Meurah Silu setelah beliau masuk Islam dan merupakan sultan Islam pertama di Indonesia. Sultan Malik Al Saleh memimpin dan berkuasa di Samudra Pasai lebih kurang 29 tahun (1297-1326 M) atau meninggal pada bulan Ramadhan tahun 696 H, yang diperkirakan bertepatan dengan tahun 1297 M. Kerajaan Samudera Pasai merupakan gabungan dari Kerajaan Pase dan Kerajaan Peurlak, dengan raja pertama Malik al-Saleh.

Malik Al-Saleh yang merupakan raja pertama merupakan pendiri kerajaan tersebut. Dapat juga diketahui melalui tradisi Hikayat Raja-Raja Pasai, Hikayat Melayu, dan juga hasil penelitian atas beberapa sumber yang dilakukan Sarjana-Sarjana Barat, khususnya para sarjana Belanda, seperti Snouck Hurgronye, J.P. Molquette, J.L. Moens, J. Hushoff Poll, G.P. Rouffaer, H.K.J. Cowan, dan lain-lain.
2. Kerajaan Aceh
Kesultanan atau Kerajaan Aceh awal didirikan pada 1496 Masehi oleh Sultan pertama yakni Sultan Ali Mughayat Syah. Pada mulanya Kerajaan Aceh berdiri di wilayah Kerajaan Lamuri, namun kemudian upaya ekspansi dan perluasan wilayah membuat Kerajaan Aceh berhasil menguasi daerah-daerah lain di sekitarnya termasuk wilayah Pasai.

Sepeninggal Sultan Ali Mughayat Syah, berturut-turut tampuk kepemimpinan kerajaan diserahkan secara turun-temurun sesuai dengan garis keturunan, yakni Sultan Salahuddin, Sultan Alauddin Riayat Syah hingga berakhir pada masa kepemimpinan Sultan Alaudin Muhammad Daud Syah di tahun 1903.

Masa-masa kejayaan dirasakan oleh Kerajaan Aceh saat dipimpin oleh Sultan Iskandar Muda yang memimpin Aceh sejak tahun 1607 hingga 1636 Masehi. Terdapat banyak sekali pencapaian yang berhasil diraihnya, di antaranya berhasil mengusir penjajah Portugis yang ingin mengusai Aceh dari Selat Malaka, melakukan ekspansi dan perluasan wilayah kerajaan hingga mencakup Pulau Sumatra, Jawa dan juga Kalimantan, menguatkan hubungan politik dan perdagangan dengan berbagai bangsa dan kerajaan yang berlayar di Lautan Hindia.

Kekuatan Kerajaan Aceh juga didukung oleh kekuatan militer yang selama ini selalu dibangun, seperti yang terlihat ketika Kerajaan Aceh berhasil memukul mundur pasukan Portugis, kala itu Kerajaan Aceh mengerahkan sekitar 500 kapal induk untuk melakukan penyerangan di sekitar Selat Malaka. Dari kekuatan armada perang yang dimiliki saat itu, sudah bisa tergambarkan bahwa Kerajaan Aceh bukanlah kerajaan kecil namun kerajaan yang cukup memiliki pengaruh dan kekuatan di nusantara.

B. RUMUSAN MASALAH

1. Bagaimana kehidupan politik masyarakat kerajaan Samudra Pasai dan Aceh?
2. Bagaimana kehidupan sosial budaya kerajaan Samudra Pasai dan Aceh?
3. Bagaimana kehidupan ekonomi masyarakat kerajaan Samudra Pasai dan Aceh?
4. Bagaimana kehidupan agama masyarakat kerajaan Samudra Pasai dan Aceh?

C. TUJUAN

4. Memahami kehidupan agama masyarakat kerajaan Samudra Pasai dan Aceh.

BAB II
PEMBAHASAN

A. KERAJAAN SAMUDRA PASAI

1. Kehidupan Politik
Kapan waktu tepat berdirinya Kerajaan Samudera Pasai memang belum dapat disimpulkan, mengingat adanya berbagai teori yang membahas tahap masuknya Islam di Indonesia.

Akan tetapi, berdasarkan bukti-bukti yang diperoleh dari para ahli yang didapat dari hasil analisis berbagai macam teori di atas, para peneliti mendapat bukti yang menunjukkan perkembangan kekuasaan kesultanan Samudera Pasai pada saat itu, di antaranya bahwa Nazimuddin al Kamil adalah pendiri Kerajaan Samudera Pasai.

Beliau seorang laksamana laut yang berasal dari Mesir dan pada tahun 1238 mendapatkan perintah untuk melakukan perebutan pelabuhan Kambayat di Gujarat yang saat itu menjadi pusat pemasaran barang-barang perdagangan dari timur.

Nazimuddin al Kamil juga mendirikan sebuah kerajaan di Pulau Sumatra bagian utara dengan tujuan utama untuk mempermudah dalam menguasai hasil perdagangan rempah-rempah. Nazimuddin al Kamil meletakkan dasar-dasar pemerintahan Kerajaan Samudera Pasai berlandaskan hukum ajaran Islam.

Di bawah pemerintahan beliau, kerajaan ini mengalami perkembangan yang pesat dan mencapai puncak kejayaannya, walaupun secara politis kerajaan ini masih berada di bawah kekuasaan Kerajaan Majapahit yang saat itu menjadi kerajaan terbesar.


Sultan Malik al Saleh melanjutkan tonggak pemerintahan Nazimuddin al Kamil mulai 1285-1297 M. Diketahui bahwa Sultan Malik al Saleh berubah mahzab dari aliran Syi’ah menjadi aliran penganut mahzab Syafi’i.

Dalam masa pemerintahan beliau, pernikahannya dengan Putri Ganggang Sari turut menjadi faktor yang membuat kedudukan kerajaan ini lebih kuat di wilayah timur sehingga Kerajaan Samudera Pasai menjadi pusat perdagangan di Selat Malaka.

Perkembangan Kerajaan Samudera Pasai jika ditinjau dari segi peta politik, yang mana diketahui bahwa kemunculan Kerajaan Samudera Pasai muncul pada abad 13 M itu sejalan dengan mundurnya peranan maritim Kerajaan Sriwijaya, yang sebelumnya memegang peranan penting di kawasan Sumatera dan sekelilingnya. Dalam Hikayat Raja-raja Pasai disebutkan gelar Malik al-Saleh sebelum menjadi raja adalah Merah Sile atau Merah Selu.

Beliau masuk Islam berkat pertemuannya dengan Syaikh Ismail, seorang utusan Syarif Mekkah, yang kemudian memberinya gelar Sultan Malik al-Saleh. Nisan kubur itu didapatkan di Gampong Samudera bekas kerajaan Samudera Pasai tersebut. Merah Selu adalah Putra Merah Gajah. Nama Merah merupakan gelar bangsawan yang lazim di Sumatera Utara. Selu kemungkinan berasal dari kata Sungkala yang aslinya berasal dari Sanskrit Chula. Kepemimpinan yang menonjol menempatkan dirinya menjadi raja. Merah Silu yang semula menganut aliran Syiah berubah menjadi aliran Syafi’i. Sultan Malikul Saleh digantikan oleh putranya yang bernama Sultan Malikul Zahir, sedangkan putra keduanya yang bernama Sultan Malikul Mansur memisahkan diri dan kembali menganut aliran Syiah.

Dari hikayat itu, terdapat petunjuk bahwa tempat pertama sebagai pusat Kerajaan Samudera Pasai adalah Muara Sungai Peusangan, sebuah sungai yang cukup panjang dan lebar di sepanjang jalur pantai yang memudahkan perahu-perahu dan kapal-kapal mengayuhkan dayungnya ke pedalaman dan sebaliknya. Ada dua kota yang terletak berseberangan di muara sungai Peusangan itu, yaitu Pasai dan Samudera. Kota Samudera terletak agak lebih ke pedalaman, sedangkan kota Pasai terletak lebih ke muara. Di tempat terakhir inilah terletak beberapa Makam raja-raja. Adapun raja-raja yang pernah memerintah di Kerajaan Samudera Pasai sebagai berikut:

1. Sultan Malik al-Salih (1267-1297)
2. Sultan Muhammad Zahir Malikul
3. Sultan Mahmud Malikul
4. Sultan Mansur Malikul
5. Sultan Ahmad Malik Az-Zahir (1346-1383)
6. Zain Al-Abidin Sultan Malik Az-Zahir (1383-1405)
7. Sultanah Nahrasiyah or Sultanah Nahrisyyah (1420-1428)
8. Sultan Sallah Ad-Din (1402)
9. Sultan Abu Zaid Malik Az-Zahir 1455)
10. Sultan Mahmud Malik Az-Zahir (1455-1477)
11. Sultan Zain Al-Abidin (1477-1500)
12. Sultan Abdullah Malik Az-Zahir (1501-1513)
13. Sultan Zain Al-Abidin (1513-1524)


Berikut merupakan silsilah kerajaan Samudra Pasai

2. Kehidupan Sosial Budaya
Dari sisi kehidupan sosial budaya, masyarakat Pasai mempunyai kemiripan dengan pola kehidupan sosial budaya yang ada di Malaka (Malaysia). Kemiripan tersebut dapat kita lihat dari aspek bahasa yang digunakan dalam kehidupan bersosial. Tidak heran, jika selanjutnya bahasa yang digunakan di masyarakat Pasai adalah bahasa Melayu.

Sementara dalam aspek kehidupan sosial budaya, masyarakat Pasai juga mempunyai kemiripan dengan pola kehidupan sosial budaya masyarakat Malaka. Ketika terjadi kelahiran anak, maka selalu diadakan upacara kelahiran anak dan prosesi dan segala hal terkait dengan upacara tersebut.

Demikian juga ketika masyarakat mempunyai hajat mengadakan pesta perkawinan, maka adat dan budaya yang mereka terapkan ada satu kemiripan dengan pesta yang diterapkan di Malaka. Ketika ada anggota masyarakat yang meninggal dunia, maka upacara kematian yang mereka selenggarakan identik dengan upacara yang dilaksanakan di Malaka.

Kemiripan inilah yang menyebabkan masyarakat Pasai dan masyarakat Malaka hubungannya dekat. Pada sisi lainnya, kemiripan yang terjadi di antara mereka sangat mempermudah penerimaan agama Islam di Malaka.

Selanjutnya, keakraban di antara masyarakat Pasai dan Malaka semakin terbina ketika hubungan tersebut dipererat dengan adanya pernikahan antara putri kerajaan Pasai dengan Raja Malaka.

Karena termasuk kerajaan Islam, maka gaya hidup dan keadaan sosial masyarakatnya pun kental dengan nilai-nilai Islam. Hukum yang dijalankan di kerajaan ini adalah hukum Islam. Pada pelaksanaannya, ditemukan banyak kemiripan antara kehidupan di sini dengan kehidupan masyarakat di Mesir maupun Arab.

Dugaan yang muncul yang menjelaskan mengapa fenomena ini dapat terjadi adalah karena pemimpin sekaligus pendiri Kerajaan Samudera Pasai yang pertama, Nazimuddin al Kamil berasal dari wilayah Mesir. Daerah Aceh mendapatkan julukan serambi Mekah karena sistem kehidupan yang ada di sana, terutama kehidupan sosialnya banyak ditemukan persamaan dengan sistem kehidupan yang ada di daerah Arab.

Peninggalan budaya dari kerajaan ini tidak banyak ditemukan, mengingat Kerajaan Samudera Pasai memiliki masyarakat yang banyak terjun ke dunia maritim. Walaupun banyak ditemukan bukti-bukti yang memperkuat adanya kerajaan yang berdiri di sana, namun bukti tersebut tidak semuanya berasal dari Kerajaan Samudera Pasai.

Selain penemuan makam-makam raja yang pernah menjadi pemimpin di Samudera Pasai, tidak ditemukan lagi bukti lain yang menunjukkan perkembangan seni budaya masyarakatnya.
3. Kehidupan Ekonomi
Menurunnya peranan Kerajaan Sriwijaya di Selat Malaka bersamaan dengan berdirinya Kerajaan Samudera Pasai. Di bawah kekuasaan Samudera Pasai, jalur perdagangan di Selat Malaka berkembang pesat. Banyak pedagang-pedagang dari Arab, Persia dan Gujarat yang berlabuh di Pidie, Perlak, dan Pasai. Pada masa raja Hayam Wuruk berkuasa, Samudera Pasai berada di bawah kendali Majapahit. Walau demikian Samudera Pasai diberi keleluasan untuk tetap menguasai perdagangan di Selat Malaka. Belakangan diketahui bahwa sebagian wilayah dari Kerajaan Majapahit sudah memeluk agama Islam.

Karena letak Kerajaan Pasai pada aliran lembah sungai membuat tanah pertanian subur, padi yang ditanami penduduk Kerajaan Islam Pasai pada abad ke-14 dapat dipanen dua kali setahun, berikutnya kerajaan ini bertambah makmur dengan dimasukkannya bibit tanaman lada dari Malabar. Selain hasil pertanian yang melimpah ruah di dataran rendah, di dataran tinggi (daerah Pedalaman juga menghasilkan berbagai hasil hutan yang di angkut ke daerah pantai melalui sungai. Hubungan perdagangan penduduk pesisir dengan penduduk pedalaman adalah dengan sistem barter.

Karena letaknya yang strategis, di Selat Malaka, di tengah jalur perdagangan India, Gujarat, Arab, dan Cina, Pasai dengan cepat berkembang menjadi besar. Sebagai kerajaan maritim, Pasai menggantungkan perekonomiannya dari pelayaran dan perdagangan. Kerajaan Samudera Pasai juga mempersiapkan bandar-bandarnya untuk melakukan hal-hal berikut.

a. Penambahan perbekalan untuk pelayaran selanjutnya.
b. Pengurusan masalah yang berkaitan dengan perkapalan.
c. Pengumpulan barang-barang yang akan diekspor.
d. Penyimpanan barang dagangan sebelum didistribusikan di wilayah Indonesia.

Namun, karena faktor inilah kerajaan-kerajaan lain menjadi merasa tersaingi sehingga Kerajaan Samudera Pasai selalu menjadi incaran dan menjadi pusat perhatian. Letaknya yang strategis di Selat Malaka membuat kerajaan ini menjadi penghubung antara pusat-pusat dagang di Nusantara dengan Asia Barat, India, dan Cina. Salah satu sumber penghasilan kerajaan ini adalah pajak yang dikenakan pada kapal dagang yang melewati wilayah perairannya.Kerajaan Samudera Pasai pun lambat laun runtuh karena jatuh ke Kerajaan Malaka sehingga pusat perdagangannya dipindahkan ke Bandar Malaka.

Berdasarkan catatan Ma Huan yang singgah di Pasai pada 1404, meskipun kejayaan Kerajaan Samudera Pasai mulai menurun seiring munculnya Kerajaan Aceh dan Malaka, namun negeri Pasai ini masih cukup makmur. Ma Huan adalah seorang musafir yang mengikuti pelayaran Laksamana Cheng Ho, pelaut Cina yang muslim, menuju Asia Tenggara (termasuk ke Jawa).

Satu hal yang perlu kita pahami bahwa Kerajaan Pasai adalah menggarap aspek perdagangan sebagai sumber mata pencaharian negara. Bahkan, Kota Pasai adalah kota dagang. Perdagangan yang dilakukan di Kerajaan Pasai mengandalkan lada sebagai barang dagangan yang paling diandalkan.

Di Kota Pasai ini, harga lada sudah sangat tinggi, 100 kati dibayar dengan perak seharga 1 tahil. Untuk lebih dipercaya, maka kesultanan menggunakan koin emas sebagai alat jual beli atau transaksi. Mata uang seperti ini disebut dengan dirham atau deureuham yang dibuat dari emas.

Emas untuk mata uang ini adalah emas dengan kadar 70% murni dengan berat sekitar 0,60 gram. Koin emas ini dibuat dalam ukuran diameter 10 mm, dan mutu emasnya adalah 17 karat.

Selain perdagangan, masyarakat Pasai juga menggeluti bidang pertanian. Padi mereka tanam di tanah ladang yang mampu dipanen selama dua kali dalam setahun. Di bidang peternakan, masyarakat juga memelihara sapi perah. Dari sapi perah ini, mereka mendapatkan keju setelah melakukan proses terhadap susu hasil pemerahan sapinya.
4. Kehidupan Agama
Sebenarnya, jika kita telaah pola kehidupan masyarakat dan diorientasikan pada religiusitasnya, maka mayoritas Islam adalah agama yang mereka anut. Mereka menganut agama Islam sebagai agama negara, tetapi sisa-sisa pengaruh kerajaan Majapahit yang pernah menguasai atau mengalahkannya masih ada.

Oleh karena itu, kehidupan beragama masyarakatnya masih turut mewarnainya. Beberapa elemen masyarakat masih ada yang beragama Hindu dan juga Budha.

Bahkan, karena orientasi kehidupan beragama masyarakatnya, maka kerajaan ini dijadikan sebagai pintu gerbang kehidupan beragama Islam di Indonesia. Kerajaan ini adalah kerajaan Islam pertama di Indonesia. Tidak sekadar karena letak geografisnya yang diujung pulau Sumatera, lantas kerajaan ini dianggap sebagai pintu gerbang masuknya agama Islam ke Indonesia.

Pada saat itulah, banyak sekali Syech yang datang ke wilayah ini terlebih dahulu sebelum kemudian menyebar ke wilayah-wilayah Indonesia lainnya. Keberadaan kerajaan ini memang sangat penting terkait dengan proses penyebaran agama Islam.

5. Runtuhnya Kerajaan
Kehancuran kerajaan terjadi akibat adanya perang saudara. Perang saudara ini diawali dengan pertikaian-pertikaian di antara keluarga kerajaan. Ini merupakan tanda-tanda kehancuran kerajaan Pasai.

Pertikaian-pertikaian tersebut menumbuhkan pemberontakan terhadap raja yang berkuasa. Karena merasa tidak mampu menghadapi pemberontakan, maka Sultan Pasai meminta tolong Sultan Malaka untuk memberangus pemberontakan tersebut.

Pada tahun 1521, Kesultanan Pasai akhirnya harus runtuh dan takluk pada Portugal yang telah menguasai Malaka terlebh dahulu. Pada tahun 1524, wilayah kerajaan Pasai menyatu dengan Kesultanan Aceh.

Maka, sejak saat itulah, kita kehilangan Kerajaan Islam yang kita kenal dengan nama Samudera Pasai dengan segala kebanggaan atas pencapaian kondisi kehidupan masyarakatnya.

Hal ini sangat membuktikan bahwa kehancuran sebuah negara dapat terjadi, jika di dalam negara tersebut sudah tidak ada lagi kebersamaan. Ketika tidak ada lagi kesesuaian visi dan mengapungnya egoisme diri, maka pada saat itulah indikasi kehancuran sudah ada di ambang diri.

Ini merupakan peringatan bagi kita bahwa untuk menjaga kebersamaan dan kesatuan merupakan hal yang sangat sulit. Tetapi, jika kita berhasil menjaga, maka kesolidan akan menjadikan kita mencapai kondisi puncak.

6. Peninggalan
a. Uang emas
b. Nisan Sultas Malik Al Saleh 
c. Masjid Sultan Muhammad Zahir Malikul 

B. KERAJAAN ACEH

1. Kehidupan Politik
faktor kejayaan kerajaan aceh
a. Letak ibu kota Aceh yang sangat strategis yaitu di pintu gerbang pelayaran dari lndia dan Timur Tengah yang akan ke Malaka, Cina, atau ke Jawa.
b. Pelabuhan Aceh (Olele) memiliki persyaratan yang baik sebagai pelabuhan dagang.
c. Daerah Aceh kaya dengan tanaman lada yang merupakan dagangan ekspor yang penting.
d. Jatuhnya Malaka ke tangan Portugis menyebabkan pedagang lslam banyak yang singgah ke Aceh, apalagi setelah jalur pelayaran beralih melalui sepanjang pantai Barat Sumatra.

Corak pemerintahan Aceh adalah pemerintahan sipil dan pemerintahan atas dasar agama.

a. Pemerintahan sipil dipimpin oleh kaum bangsawan. Setiap kampung (gampong) dipimpin oleh seorang ulebalang. Beberapa gampong digabung menjadi sagi yang dipimpin oleh seorang panglima sagi. Kaum bangsawan yang mernegang kekuasaan sipil disebut teuku.

b. Pemerintahan atas dasar agama, yang dilakukan dengan menyatukan beberapa ganpong dengan sebuah masjid yang disebut mukim. Kepala tiap-tiap mukim disebut imam. Kaum ulama yang berkuasa dalam bidang keagamaan disebut teuku.
Raja-raja yang pernah memerintah Kerajaan Aceh sebagai berikut

a. Sultan Ali Mughayat Syah
Raja pertama ini memerintah Kerajaan Aceh pada tahun 1514-1528 M. Di bawah kepemimpinannya, ia melakukan beberapa penyerangan seperti pada saat Portugis menduduki Malaka dan penyerangan terhadap Kerajaan Aru yang terletak di Pantai Timur Sumatra Utara. Kerajaan Aceh juga membentangkan sayap kekuasaannya pada waktu itu hingga ke wilayah Pasai dan Daya di Sumatra Utara.

b. Sultan Salahuddin
Putra dari Sultan Ali Mughayat Syah ini otomatis menggantikan kedudukan sang ayah ketika beliau wafat. Ia mulai memimpin sejak tahun 1528-1537 M. Pada masa kepemimpinannya, kejayaan Kerajaan Aceh mulai menurun. Sultan Salahuddin tidak memiliki strategi mempertahankan kejayaan dan hanya duduk di tahtanya saja. Oleh karena itu, serta merta ia digantikan oleh saudaranya, Sultan Alauddin Riayat Syah Al-Kahar.

c. Sultan Alauddin Riayat Syah Al-Kahar
Sultan Alauddin Riayat Syah Al-Kahar memerintah tahun 1537-1568 M. Perombakan demi perombakan dilakukannya demi mengembalikan kejayaan Kerajaan Aceh seperti semula, bahkan lebih hebat. Perombakan di pemerintahan menjadi titik beratnya. Karena, pemerintahan yang baik akan membantunya menjalankan kepemimpinannya.

Sultan Alauddin berusaha melakukan perluasan kekuasaan dengan menyerang Kerajaan Malaka namun usaha ini gagal. Selanjutnya, ia mendapat hadiah dengan berhasil ditaklukkannya wilayah Kerajaan Aru. Sepeninggal Sultan Alauddin Syah, Kerajaan Aceh berangsur-angsur mengalami masa suramnya.

Perebutan kekuasaan dan pemberontakan kerap terjadi di Kerajaan Aceh. Beruntung, datang seorang Sultan Iskandar Muda yang meredam gejolak di Tanah Rencong.

d. Sultan Iskandar Muda
Masa kerajaan aceh atau yang biasa lebih dikenal dengan Kesultanan Aceh mengalami kemajuan dan kemunduran. Kesultanan Aceh mengalami masa keemasan atau kejayaan pada masa Iskandar Muda. Wilayah Aceh sangat luas hingga penjajah portugis saja berhasil diusir dan tidak bisa masuk ke dalam wilayah Aceh.

Masa Sultan Iskandar Muda adalah masa kejayaan kerajaan atau Kesultanan Aceh. Negeri Acehini amat kaya dan makmur pada waktu Sultan Iskandar Muda memimpin Kesultanan Aceh. Wilayah yang dikuasaianya pun sangat luas. Wilayah tersebut meliputi pesisir barat Minangkabau, Sumatera Timur, hingga Perak di Semenanjung Malaysia.

Tradisi yang dipegang oleh Sultan Iskandar Muda adalah tradisi militer sehingga Aceh menjadi Kesultanan terkuat pada waktu itu. Tidak dapat dipungkiri bahwa Kerajaan atau Kesultanan Aceh adalah negara yang mampu menguasai selat Malaka.

Selat Malaka merupakan wilayah penting perdagangan dunia. Tidak hanya perdagangan nusantara tetapi sudah mencapai tingkat internasional. Dengan menguasainya berarti kedudukan Kesultanan Aceh menjadi sangat menguntungkan.

Pada saat kepemimpinan Sultan Iskandar Muda, beliau menikah dengan seorang putri yang berasal dari Kesultanan Pahang. Saat ini, Kesultanan Pahang merupakan negara bagian yang masuk ke dalam wilayah negara Malaysia.

Putri yang berasal dari Kesultanan Pahang tersebut bernama Putroe Phang. Dikabarkan bahwa Sultan Iskandar Muda sangat mencintai istrinya tersebut. Cinta yang terlalu dalam tersebut mampu membuat seorang lelaki berbuat apa saja untuk menyenangkan wanita yang dicintainya tersebut.

Sultan Iskandar Muda membangunkan sebuah taman yang menyerupai kampung halaman sang putri. Semua itu dilakukan oleh Sultan Iskandar Muda agar sang Putri tidak terlalu rindu akan kampung halamannya. Hingga sekarang taman itu masih bisa dikunjungi yang merupakan saksi sejarah percintaan dua insan manusia.

e. Sultan Iskandar Thani
Sultan Iskandar Thani memimpin Kerajaan Aceh di Indonesia pada tahun 1636-1641 M. Selama menjalankan pemerintahan, ia meneruskan cara Sultan Iskandar Muda dalam memimpin. Pada masa pemerintahannya ini, lahirlah seorang ulama besar yang sangat dihormati oleh masyarakat Aceh dan keluarga sultan khususnya yang bernama Nuruddin Ar-Raniri.

Buku berjudul Bustanussalatin yang berisi sejarah tentang Aceh tercipta dari tangannya. Buku ini menjadi referensi banyak sejarawan sepanjang masa. Sepeninggal Sultan Iskandar Thani, kepemimpinan Kerajaan Aceh digantikan oleh putri Sultan Iskandar Muda. Gelar wanita adalah Putri Sri Alam Permaisuri. Ia mulai memimpin Kerajaan Aceh sejak tahun 1641 M sampai 1675 M.

Kerajaan Aceh termasuk dalam wilayah yang cukup subur. Tidak heran jika perekonomian Aceh berkembang sangat cepat. Lada merupakan hasil pertanian yang terbilang cukup sukses menyokong kerajaan dan masyarakat luas.

Keberhasilan dalam meluaskan wilayah kekuasaan menambah daftar pasokan lada yang cukup berlimpah, sehingga banyak bangsa barat dan bangsa-bangsa lain seperti Arab, Turki, Persia, Cina, India, dan Jepang yang ingin membina hubungan dagang dengan Aceh.

Pantai Timur dan Barat Sumatra menyumbang cukup banyak lada yang memungkinkan Aceh mengekspornya hingga ke mancanegara. Sementara, Aceh mengimpor barang-barang kebutuhan sekunder dan tertier seperti sutera porselen dari Cina dan Jepang, minyak wangi dari Timur Tengah dan Eropa, serta kain dari India.

Karena kepesatan dalam perekonomian dan pemerintahan yang kental dalam agama, melahirkan sistem feodalisme dan agama Islam di Kerajaan Aceh. Bermunculanlah kaum alim ulama yang termasuk dalam golongan Tengku dan golongan kaum bangsawan yang termasuk dalam golongan Teuku.

Kerajaan Aceh di Indonesia mulai mengalami kemunduran sepeninggal Sultan Iskandar Thani. Kemunduran ini terjadi atas beberapa penyebab, seperti perebutan kekuasaan antara pewaris tahta kerajaan, makin meluasnya kekuasaan Belanda di Sumatra dan Selat Malaka, serta runtuhnya Minangkabau, Tapanuli, Siak, Mandailing, Bengkulu, dan Deli oleh penjajah Belanda.

Pada tahun 1824, Traktat London ditandatangani. Traktat ini menjelaskan tentang penyerahan kekuasaan kepada Belanda dalam menguasai kawasan Inggris di Sumatra. Dan, Belanda akan memberikan segala bentuk kekuasaan perdagangannya di India dengan tidak menandingi Inggris dalam menguasai Singapura. Trakta ini tentu menyulitkan Kerajaan Aceh dalam bergerak sehingga kemunduran pun ditemuinya

2. Kehidupan Sosial Budaya
Struktur sosial masyarakat Kerajaan Aceh terdiri atas golongan-golongan, yaitu golongan teuku (kaum bangsawan yang memegang kekuasaan pemerintahan sipil), golongan teungku (kaum utama yang memegang peranan penting dalam keagamaan), Hulubalang atau Ulebalarg (para prajurit) dan rakyat biasa. Antara golongan teuku dan teungku sering terjadi persaingan yang kemudian melemahkan Aceh.

Aceh sering disebut sebagai Negeri Serambi Mekah, karena Islam masuk pertama kali ke Indonesia melalui kawasan paling barat pulau Sumatera ini. Orang Aceh mayoritas beragama Islam dan kehidupan mereka sehari-hari sangat dipengaruhi oleh ajaran Islam ini. Oleh sebab itu, para ulama merupakan salah satu sendi kehidupan masyarakat Aceh. Pengaruh Islam yang sangat kuat juga tampak dalam aspek bahasa dan sastra Aceh. Peninggalan Islam di Nusantara banyak di antaranya yang berasal dari Aceh, seperti Bustanussalatin dan Tibyan fi Ma‘rifatil Adyan karangan Nuruddin ar-Raniri pada awal abad ke-17 ; Kitab Tarjuman al-Mustafid yang merupakan tafsir Al Quran Melayu pertama karya Shaikh Abdurrauf Singkel tahun 1670-an; dan Tajussalatin karya Hamzah Fansuri. Ini bukti bahwa Aceh sangat berperan dalam pembentukan tradisi intelektual Islam di Nusantara. Karya sastra lainnya, seperti Hikayat Prang Sabi, Hikayat Malem Diwa, Syair Hamzah Fansuri, Hikayat Raja-Raja Pasai, Sejarah Melayu, merupakan bukti lain kuatnya pengaruh Islam dalam kehidupan masyarakat Aceh.
3. Kehidupan Ekonomi
Dalam masa kejayaannya, perekonomian Aceh berkembang pesat. Daerahnya yang subur banyak menghasilkan lada. Kekuasaan Aceh atas daerah-daerah pantai Timur dan Barat Sumatera menambah jumlah ekspor ladanya. Penguasaan Aceh atas beberapa daerah di Semenanjung Malaka menyebabkan bertambahnya bahan ekspor penting seperti timah dan lada yang dihasilkan di daerah itu.
4. Kehidupan Agama
Sebagian besar masyarakat Aceh beragama Islam. Oleh karena itu, kehidupan social masyarakatnya diatur menurut hokum Islam. Golongan ulama menjadi peranan penting dalam masyarakat. Mereka menjadi pemimpin agama dan penasihat pemerintah. Pemerintah Aceh sangat memperhatikan pendidikan Agama Islam. 

Lembaga-lembaga negara yang bertugas dalam bidang pendidikan dan ilmu pengetahuan yaitu:
a. Balai Seutia Hukama, merupakan lembaga ilmu pengetahuan, tempat berkumpulnya para ulama, ahli pikir dan cendikiawan untuk membahas dan mengembangkan ilmu pengetahuan.

b. Balai Seutia Ulama, merupakan jawatan pendidikan yang bertugas mengurus masalah-masalah pendidikan dan pengajaran.

c. Balai Jama’ah Himpunan Ulama, merupakan kelompok studi tempat para ulama dan sarjana berkumpul untuk bertukar fikiran membahas persoalan pendidikan dan ilmu pendidikannya.

Adapun jenjang pendidikan yang ada adalah sebagai berikut :

a. Meunasah (Madrasah), Terdapat disetiap kampung, berfungsi sebagai sekolah dasar.
b. Rangkang, merupakan masjid sebagai tempat berbagai aktifitas umat termasuk pendidikan (setingkat Madrasah tsanawiyah)
d. Dayah, Terdapat disetiap daerah ulebalang dan terkadang berpusat di masjid, dapat disamakan dengan Madrasah Aliyah sekarang.
e. Dayah Teuku Cik, Dapat disamakan dengan Perguruan Tinggi atau akademi.

Salah satu tokoh pendidikan agama Islam yang berada di kerajaan Aceh adalah Hamzah Fansuri. Ia merupakan seorang pujangga dan guru agama yang terkenal dengan ajaran tasawuf yang beraliran wujudiyah. Diantara karya-karya Hamzah Fansuri adalah Asrar Al-Aufin, Syarab Al-Asyikin, dan Zuiat Al-Nuwahidin.

BAB III PENUTUP
A. KESIMPULAN
1. Kehidupan politik masyarakat kerajaan Samudra Pasai dan Aceh dipimpin oleh seorang sultan Dimana tahtanya mengalir secara turun menurun. Masa kejayaan Samudra Pasai terjadi pada masa pemerintahan Nazimuddin al Kamil. Sedangkan masa kejayaan Kerajaan Aceh dicapai pada masa pemerintahan Sultan Iskandar Muda.

2. Kehidupan sosial budaya masyarakat kerajaan Samudra Pasai dan Aceh terpengaruh dari budaya Arab dan menggunakan tingkatan sosial seperti : tengku, teuku, ulubalang dan sebagainya.

3. Memahami kehidupan ekonomi masyarakat kerajaan Samudra Pasai dan Aceh bertumpu pada bidang perdagangan dan pelayaran dimana lada menjadi komoditas utamanya dan tempat yang strategis menjadikan kedua kerajaan ini memiliki keuntungan tersendiri.

4. Kehidupan agama masyarakat kerajaan Samudra Pasai dan Aceh ditata dengan hukum Islam karena mayoritas penduduknya merupakan penganut agama Islam.
B. SARAN
Dengan keberadaan kerajaan-kerajaan yang terlahir di Indonesia, kita harus bisa mengapresiasi peninggalan-peninggalan yang menjadi sumber ilmu pendidikan dari generasi ke generasi. Upaya pengapresiasian itu sendiri dapat dengan melestarikannya, memeliharanya, dan tidak merusaknya. Jika kita dapat berpartisipasi dalam upaya tersebut, berarti kita mengangkat derajat dan jati diri bangsa. Dengan begitu kita dapat menanamkan rasa nasionalisme terhadap negara Indonesia.

SUMBER
http://www.anneahira.com/samudera-pasai.htm
http://www.anneahira.com/kerajaan-samudra-pasai.htm
http://www.anneahira.com/kesultanan-samudera-pasai.htm
http://www.bimbie.com/kerajaan-samudra-pasai.htm
http://www.anneahira.com/kerajaan-aceh-di-indonesia.htm
http://www.anneahira.com/kesultanan-aceh.htm
http://www.anneahira.com/kerajaan-aceh.htm
http://sejarah.mongosilakan.net/?p=98
http://isra28blog.blogspot.com/2013/12/letak-kehidupan-politik-ekonomi-sosial.html

Silahkan Berkomentar Dengan Sopan. Anda Sopan Kami Segan.
EmoticonEmoticon